Arnab Ter-Gebu Di Dunia

12:26 PM


As salam,

Aku suka benda yang berbulu tapi tak bermakna aku admire nak jadi binatang. Kat rumah aku ada seekor kucing tapi bila tengok gambar ni buat aku nak bela arnab plak. Arnab spesis Angora ni merupakan arnab ter-gebu di dunia. Aku tau arnab spesis ni memang tebal bulu dia tapi tak tau boleh setebal ini. Kalau la bulu dia tebal macamni.. macamana dia nak berjalan? Nak uk-uk?



Makin menjadi-jadi kegebuannya lepas mandi, kasi blower bulu dia satu kali sampai kering dan inilah hasilnya. Macam sebakul kapas kan? Tetiba aku teringat kat Shiro, anjing si Sin Chan. Boleh buat bebola kapas! Hehehe


Jaga-Jaga Ada Mata Memerhati

11:31 AM


As salam
Hari ni aku bangun awal walaupun hujan di luar
Isteri dan anak masih tidur.. malas aku nak ganggu
Aku bersiap di ruang tamu..

Masa aku tengah bercukur, aku perasan sesuatu
Macam ada orang memerhati
Walaupun aku tahu aku sorang je pagi tu


Aku toleh kiri kanan..
Takde apa yang mencurigakan
Jadi aku pandang bawah


Berderau darah aku!!


Bila tiba-tiba aku nampak sepasang mata
sedang memerhatikan aku di celahan kerusi
Aku tergamam tapi masih terus mengamati dengan berani
(AMARAN : Bimbingan ibu bapa disarankan untuk gambar-gambar di bawah)

Bila aku fokus..


Aku fokuskan lagi..




Rupa-rupanya..
Mainan si Jasmeen daa..
Anak patung ulat bulu dia bawah kerusi
Elok-elok plak pandang aku
Ai horror plak pandang aku cenggitu

(ni ha rupanya.. aku amik kat google)


P/s : Bukan penakut.. tapi aku ni lemah semangat :P

*Harap maaf gambar tak jelas.. lukisan sendiri (teknik menganjing kamera sendiri)

Kisah Alam Angker : Mangsa

1:19 PM


Hujan renyai di luar sana. Semakin sejuk dirasakannya. Perut Yuni sedari tadi mendendangkan nada-nada yang tidak jelas apakah notnya. Ditatapnya jam di dinding sudah mencecah pukul 10.30 malam. Perutnya wajib diisi, bukan tahap sunat mahupun harus lagi. Hatinya masih berbelah bagi samada mahu keluar mencari makanan atau tunggu keesokan hari sahaja. Kalaulah ibunya tahu.. nahas dirinya. Ibunya pula masih terlantar di katil akibat demam sejak dua hari lepas.

Tangannya rancak menekan butang kawalan jauh berkali-kali, mencari rancangan kegemarannya. Akhirnya dia berhenti dan matanya terpaku tatkala melihat berita yang akhir-akhir ini kerap ke udara dan media massa. Beberapa kes kematian berantaian telah berlaku sejak dua bulan yang lalu dan disyaki kes bunuh. Polis masih menyiasat motif kejadian berkenaan kerana mangsa-mangsa yang mati dibunuh semuanya ditemui tanpa kepala. Polis mengaitkan kes-kes yang berlaku ini mungkin ada kena mengena dengan banduan ganas yang terlepas daripada tahanan awal tahun lalu.

Sejak kejadian-kejadian tersebut, semakin ketatlah kawalan keselamatan di kawasan perumahannya kerana kes terbaru yang membabitkan imam di surau tamannya itu sendiri. Imam tersebut ditemui mati tanpa kepala pada waktu Subuh oleh orang kampung. Selagi kejadian ini belum reda, selagi itulah Yuni tidak boleh keluar daripada rumah. Ibunya takut sekiranya berlaku perkara buruk kepada dirinya. Tetapi baginya, ibunya itu terlalu memikirkan perkara yang bukan-bukan padahal dia bukan lagi kanak-kanak yang sentiasa perlu diawasi. Sejak ayahnya tiada, dia lebih matang dan boleh berdikari walaupun umurnya baru 17 tahun.

Yuni menutup tv, suasana sepi. Dia bergerak ke ruang tamu, perlahan-lahan tombol pintu dipulas setelah yakin yang ibunya telah nyenyak tidur di bilik tingkat atas. Dia tidak mahu yang niatnya untuk keluar mencari makanan terkubur lebih-lebih lagi memang tiada langsung makanan di dapur. Lagipun dia percaya yang dia akan selamat pergi dan pulang memandangkan jarak rumahnya ke kedai 24 jam itu tidak lebih daripada 100 meter.

Cuaca di luar sejuk sehingga menggigit tulang belulangnya. Remang cahaya bulan kelihatan malap dibalik awan malam yang tebal. Yuni sedari tadi meninjau kiri dan kanan jalan, memastikan keadaan dirinya yang selamat. Rumah-rumah berhampiran gelap, tiada siapa di luar walaupun boleh dikatakan malam masih awal untuk menarik selimut. Mungkin kerana cuaca ataupun.. ahh dia tak peduli lagi. Suara perutnya semakin kuat, minta diisi. Cahaya dari kedai 24 jam semakin terang pada pandangan matanya, menunjukkan yang dia semakin hampir ke destinasi yang dituju.



**********

Yuni menguak pintu kedai. Hatinya gembira menjinjit beg plastik di tangan kanannya. Dia bayangkan megi kari dengan telur separa masak dan cili api yang dihiris halus sedang menantinya di rumah. Satu mungkin tak cukup baaginya. Dia pastikan yang malam ini dia takkan tidur dalam kelaparan. Yuni hanya tersengih-sengih sepanjang jalan, mungkin dia lupa yang dia sedang memperjudikan hidup dan matinya semenjak dia melangkah keluar daripada rumahnya. Dia masih tidak sedar yang gerak gerinya pada malam itu sedang diperhatikan.

Yuni terus melangkah, sesekali dia mendengar decitan tapak kaki dari arah belakang. Dia memberhentikan langkah, menoleh ke belakang.. namun tiada apa yang ada di situ. Hatinya kembali berdebar-debar. Dia hampir lupa yang dia tak sepatutnya berada di luar ketika itu. Lantas dia mempercepatkan langkahnya, dek kerana rasa takut dan mungkin juga hujan yang sudah menunjukkan tanda-tanda akan turun dengan lebat.
Degupan jantungnya kini sekencang langkahnya.

Sampai di suatu selekoh bangunan, tiba-tiba badannya dipeluk kemas dari belakang dan kepalanya mulutnya ditekup. Yuni meronta-ronta untuk melepaskan diri tapi tidak berjaya. Dia mengharapkan ada lah orang yang melihat tetapi tiada siapa di situ. Siapalah yang berani lagi keluar lewat malam di saat polis mewar-warkan kes yang berlaku.. selain dirinya yang degil? Dia mula membayangkan wajah ibunya, kalaulah dia dengar kata ibunya.. semua ini takkan berlaku. Matanya bergenang sebelum pandangannya menjadi kabur dan gelap..


**********

Yuni tersedar. Dia mendapati tangan, kaki dan badannya diikat. Dia memerhatikan sekeliling, agak kelam untuk mengecam di manakah dia berada sekarang. Apa yang dia pasti, dia kini berada di dalam sebuah bilik papan dan sempit. Yuni cuba untuk melepaskan diri, sesekali dia menjerit untuk meminta tolong. Dia berharap ada sesiapa yang mendengar suaranya tatkala itu.

"Siapa tu? Ada sesiapa di dalam?", suara kecil menyapa dari luar bilik. Suara lelaki.

Yuni lantas menjerit meminta tolong beberapa kali. Dia mendengar tombol pintu dipulas beberapa kali, mungkin lelaki berkenaan cuba membukanya. Tak lama selepas itu pintu bilik terbuka. Kelihatan seorang lelaki separa umur datang menghampiri dan cuba membuka ikatan tangannya. Dia menyuruh Yuni sabar dan memperlahankan suara supaya dan menarik perhatian penjenayah yaang memerangkapnya. Yuni menarik nafas lega.. dia berharap agar mereka berjaya keluar dari bilik itu dengan selamat.

Tiba-tiba lelaki itu berhenti, dia merapatkan mulutnya ke telinga Yuni..

"Kenapa aku perlu lepaskan kau sedangkan aku sendiri membawa kau ke sini tadi?", bisik lelaki itu sambil tertawa kecil.

Yuni tergamam. Dia sangkakan lelaki itu datang untuk menyelamatkannya.. tetapi hakikatnya tidak. Lelaki itu gelak dan semakin lama semakin kuat. Ternyata itulah lelaki yang mana rupanya terpampang di dada-dada akhbar dan media masa. Itulah banduan yang dikehendaki pihak polis kerana membunuh. Dia sendiri tidak perasan, mungkin kerana terlalu takut. Puas Yuni merayu tetapi lelaki tersebut terus gelak berdekah-dekah sambil mengasah parang di penjuru bilik. Yuni sendiri tak tahu selama mana dia boleh bertahan..

"Aku datang ni.. aku datang ni..", kata-kata lelaki itu membuatkan Yuni meraung tatkala lelaki itu menghampirinya dengan sebilah parang.

"Ibuuuuuuuu!!!!"

Jeritan itu memecah kesunyian malam, tetapi siapalah yang sedar tatkala masih-masing asyik diulit mimpi. Ditambah pula cuaca sejuk dan hujan yang kian melebat di luar. Tiada siapa tahu malam itu satu lagi mangsa rebah tanpa kepala di badan..


**********

Berita tentang kematian seorang lagi mangsa telah tersebar dengan pantas berikutan penemuan mayat di sebuah rumah tinggal di pinggir Taman Mahkota pada lewat 1 pagi tadi. Saksi kejadian yang tidak mahu namanya dikenali menjelaskan yang mayat itu dijumpai terbaring di lantai rumah setelah dia terdengar suara orang menjerit sekitar lewat tengah malam sewaktu dia baru sahaja pulang dari berniaga. Polis masih mengesan identiti mangsa tanpa kepala berkenaan tetapi polis berani mengesahkan yang mangsa merupakan seorang lelaki. Ye, mangsa kali ini adalah lelaki..

Sementara itu..

Wanita separuh abad itu bangun dari katil menuju ke pintu bilik, melihat kiri kanan.. tiada sesiapa di sana. Dia lantas memanggil-manggil nama anaknya namun laungannya tidak berbalas. Setelah menuruni tangga, dia mundar mandir di ruang tamu.. anaknya masih tiada di situ. Jam sudah menunjukkan pukul 2 pagi. Hujan sedari tadi telah berhenti namun sejuknya tidak berkurang sedikit pun.

Wanita tua itu terbau sesuatu, lalu dia menghampiri dapur yang sedikit berasap. Dia menuju ke arah periuk di atas dapur, ada sesuatu di situ. Dia mengacau-ngacau isi di dalamnya, terdapat megi yang sedia terhidang untuk dijamah. Dia menghirup, merasa sedikit demi sedikit kerana panas. Wanita tersebut tersedak, mungkin tertelan sesuatu..

Dia meluahkan ke atas tapak tangannya. Sebentuk subang. Subang di dalam megi? Berderau darah tuanya tiba-tiba tetapi tatkala rasa marahnya baru hendak meluap-luap, dirinya didakap dari belakang.

"Maaf ibu.. Yuni keluar tadi", sapa anak gadisnya dari belakang. Manja gayanya.

"Kenapa tak cuci betul-betul? Kalau ibu tercekik subang tadi macamana?",jegil mata wanita berkenaan. Gadis muda itu tersengih sahaja sambil matanya sempat menjeling megi yang dimasaknya sebentar tadi yang mana ramuannya bukan sahaja telur separuh masak dan cili potong tetapi juga bebola mata, telinga, hidung dan isi daging pipi.

"Kenapa tak nak dengar cakap ibu?", bebel ibunya. Anak gadisnya buat tak endah. Tak kisahla janji perut mereka terisi. Janji tiada siapa tahu yang mereka berdua adalah puak kanibal yang memburu kepala.


P/s : Korang dah kenal jiran tetangga korang betul-betul? 



Bisa Gugur Jantung Gue #14

9:25 AM


KLIK SINI untuk episod sebelum

Man terus-terusan menghantar pesanan ringkas ke nombor telefon Ain, memberi seratus macam alasan dengan harapan Ain balas. Tidak kisahlah jika dia marah, geram waima maki hamun pun.. asalkan Ain balas. Itu lebih daripada apa yang dia harapkan. Tetapi peti mesejnya sunyi sepi. Mely di sisi pemandu sedari tadi bercerita.. cerita pasal apa pun dia tak berapa tangkap sangat. Ada la sesekali dia dengar pasal karipap, assignment.. dan kalau tak salah pasal buasir pun ada. Wah kemain macam-macam cerita ada!

Madu di tangan kananmu..
Racun di tangan kirimu..
Aku tak tahu manakah akan kau meghi kang fahaku..

Nada tersebut menjadi sengau tatkala tangan Man menekup corong speaker. Man mengintai Mely di sebelah. Mely memandang Man, ada sedikit terkedu. Terkejut gamaknya mendengar ringtone miliknya. Kenapa? Lelaki tak boleh layan dangdut? Kalau salah awal2 lagi di ikatnya si Hanif kat tiang katil. Kawan dia tu lagi teruk.. asal dengar dangdut kemain dia punya menari. Sesekali serupa buat tarian tiang pun ada dengan bulu kaki bersimpul-simpul. Sangat tak senonoh!

"Tak sangka Man layan dangdut", Mely tersengih. Man hanya tersipu-sipu malu.

"Tapi Man, Mely suka. Nampak kiut la hehe", Mely menutup mulutnya, menahan gelak kecil. Huh Man tak tau samada statement Mely tu ikhlas atau menganjingnya. Pandangannya tertumpu pada nombor awam yang tertera di skrin telefon bimbitnya. Jantungnya berdegup kencang.. jangan-jangan itu panggilan daripada Ain. Peluh jantannya bertakung di atas bibir. Sengaja dibiarkannya bertakung, mana tau suatu hari nanti boleh dibiak ikan laga di situ. Ehh??

Sejurus kereta Mely berhenti di petak parkir, Man terus tergesa-gesa membuka pintu. Tak mahu terlepas utuk mengangkat panggilan Ain. Nak bercakap di dalam kereta.. malu. Malu sekiranya Mely dapat tahu situasi yang dihadapinya sekarang. Malu sekiranya dirinya di cop lelaki kacak pilihan wanita. Wah kemain jauh dia berangan!

"Salam Ain. Ain dengar penjelasan Man. Man mitak maaf sebab tak inform Ain awal-awal. Man keluar dengan Mely, dia ada masalah dengan boyfriend dia. Jadi sebagai AJK Pembimbing Rakan Sebaya yang bertauliah Man terpanggil untuk membantunya. Bukan apa Man risau sekiranya si Mely akan buat perkara bukan-bukan. Dia lemah sekarang.. lebih-lebih lagi hari ni 24 haribulan, minggu dia uzur. Mana tau kalau tetiba dia kena histeria plak? Dah nak kena berubat. Nak berubat bukannya dekat.. kena naik kereta dan harga minyak pun dah naik sekarang. Petang ni plak ada pembentangan bajet.. ", Man terus mengayat tanpa memberi peluang. Nampak tak? Nampak tak permainan yang dimainkannya. Dengan alasan kukuh dan menyeluruh seperti itu Man berharap Ain berlapang dada menerimanya.

"Ko ni dah kenapa Man?", Man terkedu. Suara itu seperti pernah didengarnya.. tapi di mana ye?

"Err.. ni mak ke?", Man meneka. Perlahan sahaja suara yang keluar dari halkumnya.

"Abis? Ko ingat Siti Nurhaliza? Ko mengarut apa Man oi? Ain la.. Mely la. Ko jangan macam-macam Man. Haa kang mak start kang mula la ko tak tahan!", kuat suara maknya di hujung talian. Dia sendiri masak dengan fiil maknya.. kalau mula membebel sampai ke sudah tak habis. Siap suruh telefon balik untuk sambung dengar dia bebel tu yang tak menahan.

"Err takde apa-apa la mak hehe", Man tak tahu nak cakap apa lagi. Malu bukan kepalang. Sekarang yang pasti dalam memori maknya akan terpahat lagi dua nama.. termasuk yang satu lagi di kampung. Oh stress!!

"Ko bila nak balik? Cuti semester bila?", tanya maknya.

"Lagi dua minggu mak. Kenapa?", tanya Man tenang. Dia tahu mesti maknya ada nak kata sesuatu.

"Nanti ko balik sekali dengan Yuni ye. Call Yuni tanya dia macamana.. Long Esah suruh ni. Ko jangan lupa Man! Oklah mak nak ke kebun cari pisang.. nak buat pengat. Ingat Man jangan nak macam-macam kat sana! Assalamualaikum", ayat maknya terhenti di situ.. senafas rasanya. Cepat dan pantas.. langsung tak berinya peluang untuk membalas. Itu sudah cukup memberi pengajaran kepada dirinya.. usah sesekali benarkan maknya membebel. Berpantun atau bersyair takpe.. bab tu maknya slow sikit.

Man memandang skrin telefon. Nombor telefon Yuni ada di depan matanya. Raut wajah gadis itu bermain-main di matanya. "Yuni lagi. Adoyai!"


**********

"Man. Are you there?", Mely menyapa. Melihatkan Man dari tadi termenung jauh membuatkannya tak senang duduk. Tiba-tiba rasa kekok.

"Er err sori Mely. Takde la, terfikir kampung. Mak saya call tadi", balas Man sambil tersenyum. Dia sendiri boleh terlupa yang dia bukan sendirian. Dia sekarang bersama Mely.

"Ye ke mak ni? Jangan-jangan girlfriend kot? Siapa? Tak nak kongsi cerita dengan saya?", Mely menyakat. Man tersengih. Ye, bukan maknya yang dia fikirkan sekarang.. tetapi Ain. Sesekali dia memandang skrin telefon bimbitnya dengan harapaan adalah panggilan masuk daripada orang yang diharapkannya itu.

"Airnya encik", mereka disapa. Man tersenyum dan mengangkat pandangan. 

"Ain??"

Dilihatnya Ain sedang berada di hadapannya, menghulurkan secawan kopi o kaw yang dipesannya sebentar tadi berlalu. Man terkedu. "Apa yang Ain buat di sini?",getus hatinya.

Pada masa yang sama Ain berlalu, seorang cleaner lelaki datang menghampiri meja mereka dengan troli. Mengambil bekas-bekas makanan yang terbiar di atas meja. Lelaki itu memandang Man sambil tersenyum. 

"Erk Ain!!", terpacul akhirnya nama yang ditahan-tahan dalam benaknya itu. Tetapi kenapa Ain yang berada di hadapannya berjambang dengan susun atur bulu hidung yang tidak teratur?

Man melihat sekeliling.. semua orang yang dilihatnya adalah Ain. Daripada orang lalu lalang, bayi dalam stroller, budak jaga kaunter waima gambar poster di dinding pun semua menyerupai Ain. Kegilaan apakah yang dialaminya sekarang? Kenapa wajah Ain yang dilihatnya di mana-mana?

Man bingkas bangun dengan niat untuk ke tandas, tetapi tangannya ditarik oleh seseorang. Seseorang yang diabaikannya sedari tadi. Man memandang Mely dari jarak dekat. Kelihatan mata gadis yang berada di hadapan matanya berair. Pulak! Masalah apa pulak kali ni.

Man berbelah bahagi. Samada memilih untuk terus bersama Mely, menyelami masalahnya atau bergegas ke tandas untuk membetulkan parkir boxernya. Ops salah.. boxer Hanif. Dia tak tahu apa yang berlaku pada Hanif sekarang dan apa akan jadi sekiranya dapat tahu dialah orang yang telah menodai boxer tersebut. Jelas pada getah boxer tersebut tertulis 'Hanif wuz ere'.

Apa 'wuz ere?' Apakah Hanif dalam boxer yang dipakainya sekarang? Oh itu sangat menyeramkan!!


**********

Maya menguak pintu bilik sekembalinya dia dari fakulti. Dia melihat Ain terbaring di sisi katil. Dia menghampiri kawannya itu, kelihatan Ain sedang tidur. Secara tak sengaja matanya terbaca baris-baris ayat pada skrin telefon milik Ain. Maya sekali lagi menatap wajah mulus Ain. Wajah Ain kelihatan polos dengan mata sedikit bengkak membuatkan hatinya luluh.

Ain tak berhak terima semua ini. Maya banyak kali berkeras agar Ain fikir masak-masak bila mengenangkan yang dia mengambil keputusan untuk mahu kenal Man lebih rapat. Dengan fiil lelaki seperti Man, tak mustahil suatu hari nanti Ain akan makan hati berulam jantung. Dia sendiri pelik kenapa la jejaka bermasalah juga yang menjadi pilihan hati rakan sebiliknya itu? Sudahlah kenangan hitam bersama Fawwaz dahulu sebagai pengajaran.

Dia takkan benarkan pisang berbuah dua kali.

Sementalah itu Ain bermimpi. Dia merupakan seorang puteri, serba putih cuma berkain batik. Dikurung di atas menara yang megah, tinggi melangit. Dia akhirnya didatangi seorang putera dengan kuda gagah.. tapi katik. Kuda padi atau keldai dia sendiri musykil. Tak kisah la tu. Wajah putera itu kabur.. samar-samar dari kejauhan terlindung di balik cahaya mentari.. Ain tidak pasti siapakah gerangan putera berkenaan. Tetapi apa yang jelas, putera tersebut memakai boxer berwarna pink. Walau nampak jambu.. tapi dia pasti itulah putera idamannya.

Putera itu hanya memandang, memberi isyarat untuk datang kembali dan berlalu pergi. Meninggalkannya perlahan-lahan menuju ke ufuk Timur. Sangat perlahan sambil memberi signal tangan untuk berada di lorong paling kiri jalan. Mungkin masalah kuda atau masalah berat badan tunggangan kuda tersebut. Ah siapa peduli, itulah puteranya..



Ye.. putera idamannya dengan boxer pink..

Boxer pink..

Boxer pink polkadot putih..

"Putera idamannya bukan gay kan?" tetiba Ain tertelan air liur sendiri. Aksinya hanya ditertawakan oleh Maya yang sedari tadi memerhatikannya.

"Mengigau telan gigi palsu ke hape", berdekah-dekah Maya menyambung gelak melihat wajah Ain terkulat-kulat sambil tidur.

(Bersambung)








Tips Jangan Bagi Isteri Membebel

10:56 AM


As salam,

Sejak2 jadi suami orang ni, banyak benda aku nak kena fikir. Yang dulu time bujang boleh skip2 je.. sekarang jangan nak harap la bersenang lenang cenggitu. Dulu jaga hati sendiri, sekarang dah tak terjaga. Heh hari ni aku nak kongsi tips bagaimana nak elak isteri membebel. Isteri membebel kadang2 macam menyanyi. Sedap di dengar.. tapi kalau selalu dok pulun boleh cair gak tinja telinga. Hati yang tenang pon boleh terbakar, tak gitu? :)

Sedap Ke Idak?


Kita baru kahwin, umur isteri pun muda lagi. Kita yang lelaki gak yang mintak kahwin awal alasan umur kita plak dah lanjut. Sebelum kahwin kemain tak kisah kalau isteri tak tahu masak. Boleh belajar perlahan2 katanya. Tapi bila tau yang isteri kita bebetul tak tau masak.. masak kari rasa pengat, haaa acane tu?

Nak tegur, isteri plak lemah semangat. Kalau tegur boleh histeria! So caranya bila isteri masak.. memula keje kita makan je dulu. Kalau boleh masuk lagi barang sepinggan dua, teruskan. Itu credit sebab nampak kesungguhan kita dan beri keyakinan kepada isteri. Dalam elok makan tu, kita puji terus. 

'Sayang sedap gak ayang masak malam ni. Boleh bukak kedai makan cenggini..'

Jangan bagi peluang.. terus puji sampai dia kembang. Tapi jangan sampai dia perasan dan pelik.

'Ai kemain melambung puji suami aku malam ni?'

Kadang2 kalau puji melampau2 sangat kang.. dia budget kita nak kahwin lain. Mula selongkar beg kita kot2 ada simpan borang nikah lain. Haa kes lain dah tu!

Agak2 bila dah termakan puji, dah yakin kita mengagumi masakan dia.. kita selitkan sedikit nasihat.

Sayang sedap gak ayang masak malam ni. Boleh bukak kedai makan cenggini.. tapi kan yang kalau kari ayang kurang gula sikit perghh mau dengan pinggan2 abang telan'

Nampak tak? Nampak tak permainannya? AMARAN KERAS : Nisbah puji kepada komen atau nasihat aku syorkan 8:1. Jangan komen lebih daripada dua melainkan korang terasa nak makan air tangan mamak keesokan harinya.


Pakai Baju Yang Digosok Sahaja


Ni satu lagi kes. Macam biasa sebelum gosok baju, isteri kita akan tanya baju mana yang akan kita pakai untuk seminggu. Kita pun pungpang2 la baju sana sini kita tunjuk. Kita nampak si isteri gigih menenyeh baju bagi nampak kemas. Tulang bahu baju tu punya lah tajam.. kalau selisih dengan orang oleh luka! Tapi bila sampai masanya, kita plak pegi pakai baju lain dari yang dia gosok.. dah la baju renyuk plak tu!

Tahap kemarahan isteri waktu ini aku julatkan kepada 7. Marah tahap tak nak cakap dari mula naik kereta sampai tiba ke tempat kerja :P Pada tahap ini kemungkinan bebelannya boleh mencecah 1000 hingga 1500 patah perkataan melainkan korang cecepat bagi alasan keluar nak beli pampers anak :P


Jangan Buat Sepah Boleh?


Kita perasan yang kadang2 perangai kita ni macam anak2 kita sendiri tapi kita tak mengaku. Bersepah sana sini. Cawan bawah kerusi, surat khabar atas meja, bantal kusyen atas lantai benda biasa pada kita kan? Sebab kita tau secara automatik isteri kita akan mengemaskannya. Cuba satu hari nanti isteri kita hilang nafsu nak mengemas.. ada harapan tak rumah kita serupa tongkang pecah?

Bukan tu je, masa tarik baju dalam almari pun sama. Biasa berlaku kan bila kita tarik baju yang berlipat, baju atas dan bawahnya terkeluar. Kita plak samada malas atau tak sempat terus tenyeh masukkan balik macamtu je. Haha ada harapan kita nak kena bebel. Benda tu nampak remeh pada kita, tapi berat pada dorang. Dorang sakit mata ditambah penat lagi. So janganla buat, sebelum tarik baju keluar.. kita angkat dulu baju atasnya. Takde la berselerak ye :)


Remote Control TV


Kes yang biasa berlaku dalam rumahtangga. 80% isteri membebel, merajuk, berpiket tak nak masak dan menubuhkan ahli mesyuarat tingkap adalah disebabkan remote control suami pegang 24 jam. Nak ke tandas boleh siap nyorokkan lagi tak nak anak siteri tukar siaran. Pagi pegi kerja la macam biasa, balik kerja tengok berita. Lepas maghrib berita, lepas berita bola.. lepas tu berita lagi. Agak2 pembaca berita dah balik rumah tido.. suami alih ke National Geographic plak. Bila binatang dah tido dia alih ke bola plak. Macamana la isteri tak membebel merajuk?

Setelah aku buat kajian, waktu isteri mengadap siaran tv adalah pada pukul 2 petang hingga 8 malam pada belah siangnya yang rata2nya rancangan pilihan mereka adalah sinetron dan slot akasia. Pada waktu malam selalunya Sabtu malam iaitu slot cerekarama, Jumaat malam dan Ahad tengahari slot gosip di Galaksi dan Melodi. Ada je lagi siaran lain yang tak aku masukkan sebab aku tak tau.

Buat keputusan mengikut undian majoriti. Selalunya si isteri akan kalah kalau bersaing sendirian dengan suami tetapi menang tanpa bertanding bila anak2 balik ke rumah. Senang cerita give and take. Jangan terbawak2 sikap nak menguasai seorang diri. Kita kena fikir kita duduk sekeluarga. Kalau kita nak orang jaga hati kita.. belajarlah memahami hati orang lain ye :) Ala kalau astro tu.. setakat bola tu ada je ulang tayang. Apa de hal :)

Kalau tak nak berkongsi.. pegi duduk sensorang la.


**********

Aku bagi empat contoh, sebenarnya banyak lagi. Jangan tanya macamana aku tau.. aku pun suami. Kadang2 aku buat gak apa yang aku cakap kat atas ni. Balik ni kompom kena perli ngan isteri aku ni. Hehe. Ini sekadar peringatan aku dan suami2 yang lain. Isteri kita bukan robot, dia pun bukan suka sangat nak membebel. Dia pun tau penat. 

Cuba kalau dia tak membebel satu hari.. mula kita gelabah. Tau plak kita risau ingat isteri kita demam. Itu la sifat isteri yang nak tak nak kita sebagai suami kena terima. Kita tak mampu halang tapi kita masih boleh kurangkan hehe tapi bergantungla macamana kita hadapinya :D

Semoga kita kaum suami kuat hati dan tebal telinga lah hendaknya ye :D Kalau aku rajin aku sambung lagi.

Mereka Orang Neolitik

2:41 AM


As salam,

Ada dalam seminggu lebih kot tak jenguk blog. Aku baru balik dari Kluang, Johor. Nenek aku masuk ICU akibat pendarahan dalam usus. Alhamdulillah semalam dia stabil balik, dah transfer ke wad biasa. Biarlah dia duduk spital dulu sementara nak baik betul kan?

So amacam raya hari tu? Aku pun sama2 bizi gak kat surau. Surau taman aku ni tumbangkan 9 ekor lembu. Keje aku melapah daging lembu. Tak terdaya aku nak join geng menyembelih.. dari elok 9 ekor lembu tumbang.. alih2 kira 10 plak. Termasuk aku le tu. 9 ekor lembu tu cukup diagihkan kepada hampir 5 buah taman sekeliling. Itupun ada lebih lagi

Dua hari selepas ibadah korban, aku ternampak plak di hujung taman aku ada orang buat korban. Hmm tak ramai yang terlibat, sebilangan kecil orang orang yang rata2nya aku tak kenal. Terpencil. At last aku dapat tau yang korban tu dilakukan oleh 'geng' tertentu. Tak payahlah kot aku nak bagitau kat sini 'geng' apa cuma apa aku kesalkan kenapa perlu buat begitu sedangkan sebelum tu kejiranan dari taman2 sekitar bergotong royong bersama2 dalam melakukan ibadah korban.

Aku bebetul annoying bila ada orang dalam masyarakat berfikiran macamtu. Taksub dan terlalu bangga bila berada dalam 'geng'nya sendiri. Kita ada jemaah, ada surau masjid.. berada dalam qariah yang sama tapi masih bawak perangai budak2 tak akil baligh. Apa lagi yang tak kena?

Terlalu obses sangat pun tak bagus untuk kesihatan. Mungkin pada mereka seperti kerajaan agung empayar Rom, tapi di mata aku mereka hanyalah sekumpulan manusia pra sejarah yang sesat dalam struktur masyarakat yang kaya dengan sosio budaya dan adab susila.


P/s : Percayalah.. tiada syarat pun dikenakan untuk hidup bermasyarakat


Raya Dengan Syarat

11:49 AM


As salam,

Selasa minggu depan dah raya haji
Aku dah janji ngan wife nak balik Rompin
Kereta nak kena servis, minyak hitam nak kena tukar
Dalam RM70 anggaran
Duit minyak RM150 pegi balik
Duit tol RM20 cukup kot sebab aku lalu Muadzam
Duit 'kecemasan' dalam tangan aku budget RM200

Ye aku tau gaji bulan 10 dah masuk kelmarin..
Tapi boleh ke aku survive lagi sebulan setengah?
Tu blom tolak hutang sana sini.. hutang bank, hutang ASB, rumah sewa, bil telefon
Perghh masak2. Naik haus keypad kalkulator aku tekan

Wife aku menghampiri ke sisi sambil dukung Jasmeen time aku tengah leka termenung
"Abang kita takyah balik raya haji la minggu depan"

Aku terus pandang muka dia. Takde kerut kat dahi, takde rupa nak merajuk atau muka sembelit. Muka dia normal macam.. err macam orang dukung bayi la kot?

"Kenapa tak nak balik?", aku buat2 tanya. Yela sebab aku dah janji ngan dia nak balik. Tak sedap la tetiba tak balik kan? Aku suami yang sangat prihatin.. bukan sahaja manis dan subur seperti yang korang tahu ehh??

"Takpe lah. Duit banyak nak guna. Kita pun ada anak, kereta pun problem. Kang lari budget bulan ni", kata wife aku serius.. seserius aku mengalirkan hingus dan dengan pantas sedut kembali.

Tetapi semakin berombak2.. berbuih2 lagi hingus aku bila beliau menghabiskan statementnya dengan ayat berikut ;

"By the way jangan lupa raya puasa tahun depan giliran ayang ye. Ingat tuuuu~"

Muka dia yang tenang tadi tetiba bertukar jadi abang rela yang kena jaga parking tapi at last tak dapat makan kenduri sebab lauk habis (panjang plak perumpamaan aku bagi)

Nampak tak? Nampak tak permainannya tu??

Oh dapatkan novel ni di toko2 jamu berdekatan dan di pusat cucian kereta
Jemain Anak Beranak di ekitar Kajang


P/s : Takpe la give and take la kan? Apa ada hal :D


Mengorat Versi Purba

2:20 PM


As salam,

Teringat aku muda2 dulu.. zaman rambut sikat tepi. Tengok kutu2 jalan dok sweet awek2 kilang macam best2 je. Dah kira halus sangat dah bahasa tu. Modal tak payah mahal2.. susun ayat dua tiga kerat kompom dapat nombor telefon rumah punya.

"Assalamualaikum tak jawab dosa"

Ayat cliche yang sedia digunapakai sehingga abad akan datang insyaAllah.

अकेले हे? bermaksud "Hai sorang je?" setelah aku translate

Sekarang rambut aku belah tengah.. eh tak gak sebab rambut tengah aku dah jarang. Daripada atas kepala sampai ke kaki dah penuh bulu tak terkata. Tak tersangka plak masih ada orang ngorat gaya2 Flintstone. Provoke secara kasar dan kalau boleh nak bagi semua orang dengar. Kalau tak dengar.. boleh request, akan dibuat ulang suara. Eh aku tak terhibur pon dengar ko ngorat cenggitu.

Come on la ni ngorat cara apa ni? Aku sebagai lelaki, aku yang berada berhampiran pon naik malu. Ye la yang pompuan tu plak dok asyik pandang aku mintak simpati. For sure dia sendiri pon malu. Apekehey la orang ngorat cenggini.. macam orang nak bergaduh!

Step by step la der. Lebih sivik dan normal sebagai manusia biasa. Ada adat dan cara yang lebih sopan. Start with short introduction, chit chat.. atau mungkin dengan senyum dulu. Alahai benda simple pon aku nak ajar. Ko lelaki, umur pun bukan kanak2 lagi.. cuba matang sikit. Jangan jatuhkan maruah sendiri. Dari situ orang dah boleh judge ko. Cenggini cara ko mengorat, ada harapan tak berzuriat ko sampai mati!

Ini sekadar nasihat. Kita bukan di zaman batu. Nak mengorat pon kena ada SOP ok!

(SOP stand for Standard Operating Procedure)

Restoran Ana Ikan Bakar, Bangi Selangor.

10:57 AM


As salam,

This whole month aku sedikit bizi ngan program ISO makmal kitorang, tapi tak bermakna aku tak berkesempatan keluar bersama family. Memandangkan semua adik beradik aku balik bercuti, Jumaat malam hari tu kitorang decide Jalan-Jalan Cari Makan ke salah satu lokasi favourite kitorang iaitu Ana Ikan Bakar.

Actually restoran ni based kat Kuantan, Pahang. Ni cawangan terbarunya yang dikendalikan sendiri oleh kawan abah aku. Restoran ni macam biasa, macam kat Kuantan dulu.. sentiasa penuh dengan pengunjung. Ada macam2 jenis ikan dan menu disediakan. Sila datang awal sebab kalau lambat habislah jawabnya. Yang paling penting service dia pantas. Macam makan kat kedai mamak.

Antara menu feveret yang mesti dicuba adalah sotong celup tepung. Aku dah cuba restoran-restoran lain tapi sotong celup tepung kat sini memang awesome! Rangup. Untuk menu ikan bakar plak aku cadangkan ikan bakar sambal petai. Memang terangkat la sekali kicap dan air asam sebagai kuah cicahnya. Serius korang kena cuba makan kat sini. Abah aku plak feberet dia satar. Sini satarnya penuh ngan ikan, korang mesti puas hati.

sekitar perkarangan restoran

gambar-gambar yang terdapat di restoran tersebut

ambil gambar dulu sebelum menu-menu yang di pesan tiba

menu lala masak sambal. Sebungkus lala untuk 8 orang makan

menu lain yang aku pesan telur bungkus, kerabu mangga dan kangkung goreng belacan

okey ini ikan jenahak bakar bersama sambal petai. Aku sebenarnya nak pesan ikan aji-aji,
tapi malam tu habis plak. Tapi sedap gak jenahak ni

menu all-time-faveret.. sotong celup tepung. Aku rasa kalau datang sini order menu
ni je pun dah osem dah :D

Di sini aku sediakan peta lokasi restoran. Kalau korang guna highway Utara - Selatan (Kuala Lumpur - Seremban) sila keluar exit Bangi. Selepas tol, korang akan jumpa roundabout dan ambil pukul 9. Sejurus itu korang akan jumpa restoran Ana Ikan Bakar di sebelah kanan koraang, bersebelahan dengan Balai Bomba dan berhadapan dengan kilang Sony.

Jom datang bawak family. Sesekali ubah selera apa salahnya kan. Harga yang ditawarkan sangan berbaloi. Selamat menjamu selera la ye :)